WATV.org is provided in English. Would you like to change to English?

7/9/2023

Pendidikan & Pelatihan Guru untuk Anak, Pelajar, Pemuda 2023

Panduan Hidup yang Benar dan Saleh

Korea Selatan

75 Jumlah tampilan

Pada tanggal 7 September, dengan cuaca cerah di musim gugur, “Pendidikan & Pelatihan Guru untuk Anak, Pelajar, dan Pemuda 2023” diadakan di Institut Pelatihan Go&Come Okcheon. Gereja Tuhan menjalankan sistem guru untuk setiap kelompok umur sehingga anak-anak, siswa, dan dewasa muda dapat menetapkan nilai-nilai yang benar sesuai dengan ajaran Tuhan. Sejak pandemi COVID-19, pendidikan online menjadi semakin penting, dan guru sering mengakses aplikasi pendidikan untuk meningkatkan kualifikasi dan memperoleh pengetahuan. Pada hari ini, sekitar 3.700 guru dan staf pastoral dari seluruh penjuru negeri berpartisipasi dalam pendidikan yang diadakan untuk pertama kalinya dalam empat tahun ini. Mereka memperkuat rasa tanggung jawab mereka sebagai pendidik yang ditetapkan oleh Tuhan.

Pada kebaktian pertama, Ibu menyambut para guru yang berkumpul dan mengucapkan terima kasih atas kerja kerasnya. Saat ini, materialisme merajalela dan pentingnya etika dan moralitas lebih ditekankan. Ibu mengingatkan mereka akan pentingnya peran guru dan meminta mereka untuk mengajar anak-anak, pelajar, dan pemuda dengan iman dan kasih sehingga mereka dapat menjadi anggota masyarakat yang jujur dan baik sebagai anak-anak Tuhan (2 Tim 3; Ef 6:10-17; 1 Tes 4:16-17).

Kepala Pendeta Kim Joo-cheol memaparkan arah pendidikan, dengan mengatakan, “Pendidikan dalam iman harus didasarkan pada keyakinan dan kebanggaan terhadap Tuhan dan ajaran Alkitab, karena pola pikir dan tindakan yang benar berasal dari situ.” Lebih lanjut beliau menjelaskan bahwa guru perlu menghormati anak-anak, pelajar, dan pemuda seperti halnya Bapa dan Ibu yang memberikan teladan, dan beliau berharap para guru mendapat hadiah dan berkat yang melimpah dengan setia menjalankan misinya.

Bagian kedua dari pendidikan dibagi menjadi beberapa kelas. Pentingnya komunikasi ditekankan dalam pendidikan guru pemuda dan pelajar. Mendengarkan presentasi contoh-contoh kegiatan guru yang sangat baik, mereka diingatkan bahwa pendidikan harus dilandasi oleh pemahaman dan empati, bukan sekedar menyuruh mereka melakukan apa. Melalui video tersebut, para guru anak-anak mempelajari metode pengajaran yang disesuaikan dengan tingkat pandangan mata anak-anak, dengan berbagi cara seperti menggunakan buku teks anak-anak dan berbagai metode pengajaran serta cara menggunakan “Mind Talk.”

Pada hari yang sama, upacara penghargaan bagi guru-guru berprestasi diadakan, dan kepada 30 guru diberikan penghargaan atas upaya jangka panjang mereka dalam menumbuhkan keimanan dan nilai-nilai kebenaran pada anak-anak, pelajar, dan pemuda. Para hadirin mengucapkan selamat dan bersorak untuk mereka dengan tepuk tangan meriah. Moon Eun-seon, seorang guru kelompok siswa sekolah dasar di Incheon, menerima Penghargaan Guru yang Sangat Baik. Dia berkata, “Sungguh bermanfaat melihat anak-anak kecil bertumbuh dan mengambil bagian dalam kegiatan di dalam dan di luar Sion. Saya akan terus mengasuh anak-anak dengan kasih sayang Ibu, mengingat peran guru sangat penting.” Ha Jeong-hee, guru kelompok siswa di Gwangju, berkata, “Sejak pandemi, banyak siswa yang masih belum pandai mengutarakan pendapatnya. Mereka merasa canggung dengan orang lain. Saya akan mengajari mereka dengan sabar untuk menemukan potensi dan bakat setiap siswa sambil mempertimbangkan perasaan mereka.” Dia membuat resolusi untuk mempraktikkan apa yang dia pelajari hari ini.

Edukasi Pemegang Gelar Semester Kedua Tahun 2023

Pada tanggal 31 Agustus dan 3 September, diadakan “Pendidikan bagi Pemegang Gelar Paruh Kedua Tahun 2023” di gereja perwakilan masing-masing asosiasi gereja seperti Bait Suci Pangyo Yerusalem Baru dan itu Gereja Homaesil di Suwon. Sekitar 18.000 pemegang gelar di seluruh negeri mengikuti pendidikan berdasarkan gelar. Itu terdiri dari Khotbah suara Bapa Ahnsahnghong yang mengingatkan kita akan nilai berkat sorgawi, video ajaran Ibu yang menekankan pentingnya misi penyelamatan jiwa, dan pemaparan presentasi oleh staf pastoral yang menjelaskan makna dan pola pikir para pemegang gelar.

Para penatua, gwonsa, jeondosa, dan jibsa memperbarui pola pikir mereka melalui pendidikan. Penatua Kang Dae-geun dari Seongnam berkata, “Saya menganggap gelar sebagai jabatan yang diberikan untuk melayani orang lain. Saya akan memimpin dengan menaati firman Tuhan, dan melayani saudara-saudariku dalam kasih untuk membantu gereja dan Injil.”