WATV.org is provided in English. Would you like to change to English?

Mengucapkan Setiap Kata dengan Kasih

Cheon Sae-eum dari Donghae, Korea

40 Jumlah tampilan

Saya sangat menantikan untuk melakukan pelayanan sukarela bersama mahasiswa senior dari ASEZ, Tim Kerja Bakti Mahasiswa Gereja Tuhan Asosiasi Misi Dunia, sebelum memasuki universitas; sebelumnya, saya hanya melihat aktivitas mereka melalui video dan artikel berita. Namun, oleh karena pandemi COVID-19, saya tidak dapat pergi ke universitas sehingga pelayanan sukarela pun tertunda selama berbulan-bulan. Sementara saya merasa frustrasi tentang hal ini, ASEZ mengadakan kampanye berjudul “Hentikan Kekerasan Verbal” untuk merayakan Hari Tanpa Kekerasan Internasional. Kampanye ini bertujuan untuk menghentikan kekerasan verbal dan membentuk kebudayaan berbahasa yang sehat. Sangatlah mudah untuk berpartisipasi dalam kampanye ini; saya hanya perlu mengirimkan kata-kata penyemangat kepada orang-orang di sekitar saya dalam kehidupan sehari-hari. Kampanye ini merupakan berita baik bagi saya seperti hujan yang datang tepat pada musim kemarau.

Saya membulatkan tekad untuk menggunakan bahasa yang benar dan mengirimkan kata-kata penyemangat kepada orang-orang selama sepuluh hari kampanye. Sementara memikirkan tentang siapa yang harus dikirimi kata-kata penyemangat, saya teringat seorang teman saya. Dia merasa tertekan karena sulit untuk beradaptasi di lingkungan baru yang jauh dari rumahnya di daerah yang lain. Sungguh menyedihkan melihat seorang teman yang ceria merasa sedih. Saya segera mengirim pesan yang menyemangati kepadanya.

“Kehidupan sekolahmu pastilah sulit. Tetapi aku akan selalu menyemangatimu. Bertahanlah.”

Dia berkata bahwa dia sangat bahagia karena memiliki teman yang memikirkannya, dan berterima kasih kepada saya. Dia bahkan mengambil gambar pesan saya dan menjadikannya latar belakang di media sosialnya.

Saya terkejut melihat reaksi teman saya, dan menyadari bahwa sebuah kata dapat menyemangati seseorang sebanyak ini. Jantung saya berdebar-debar karena kepedulian tulus saya kepada dia dapat mencapai hatinya.

Sekarang saya mengetahui bahwa tidaklah sulit untuk mengucapkan setiap kata yang mengandung kasih. Mulai dari sekarang, saya akan menyampaikan kenyamanan dan kebahagiaan kepada orang-orang di sekitar saya dengan banyak kasih.