WATV.org is provided in English. Would you like to change to English?

Kelompok Kunjungan Luar Negeri ke-75

Musim Panas Spesial bersama dengan Ibu, Sumber Mata Air Kehidupan

Korea Selatan

10/7/2019 334 Jumlah tampilan

Selama musim panas ketika dedaunan hijau banyak bermekaran, Kelompok Kunjungan Luar Negeri ke-75 mengunjungi Korea. Kelompok itu, yang jadwalnya dimulai pada 10 Juli, terdiri lebih dari 250 anggota dari 175 gereja di 41 negara. Mayoritas anggota adalah mahasiswa berusia 20-an dengan rencana dan impian untuk masa depan mereka. Budaya, bahasa, dan ras mereka semua berbeda karena mereka berasal dari banyak negara di semua benua, misalnya, Mongolia dan Hong Kong di Asia Timur, Argentina di Amerika Selatan yang berada di seberang bumi dari Korea, Finlandia di Utara Eropa, dan Botswana di pedalaman Afrika. Sesuai dengan nubuatan Alkitab, mereka semua dibawa ke dalam pelukan Ibu Yerusalem Baru, sumber mata air kehidupan (Yeh 47:1-9; Gal 4:26).

Ibu memegang tangan mereka, satu per satu. Ibu senang bertemu dengan mereka yang datang dari jauh dan berkata bahwa Dia sangat merindukan mereka. Ibu berdoa agar mereka menerima banyak berkat, selama setiap kebaktian dan acara. “Kalian semua mengikuti jejak Bapa dengan semangat dan pengorbanan. Rasul Paulus mengabdikan dirinya untuk pekerjaan Injil tanpa merasa lelah setelah menyadari nilai perjanjian baru dan kasih karunia keselamatan. Seperti dia, mari kita menyadari kasih Tuhan yang menanggung penderitaan kematian bagi orang berdosa sehingga kita tidak akan jatuh ke dalam godaan dosa atau menyerah pada kesulitan. Mari kita fokus menyelamatkan jiwa sampai akhir,” Ibu meminta kepada anggota luar negeri yang bekerja keras untuk Injil terlepas dari jadwal sibuk mereka dengan sekolah dan bekerja untuk mencari nafkah (Kol 3:1; Yak 4:4; Pkh 2:7-11).

Kepala Pendeta Kim Joo-cheol menekankan pentingnya persatuan. “Pada masa Yosua dan Gideon, umat Tuhan memperoleh kemenangan atas musuh-musuh mereka ketika mereka semua berteriak bersama dalam ketaatan pada firman Tuhan. Mari kita bangkit dan menyinari cahaya kebenaran bersama sehingga kita dapat mengubah orang-orang dari semua bangsa kepada Tuhan dan menyelesaikan perintah Yesus, ‘Jadikanlah semua bangsa murid-Ku, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu,’ “ katanya, menanamkan visi Injil di dalam hati mereka untuk memberitakan kebenaran kepada tujuh miliar orang (Yos 6:1-5; Hak 7:1-21; Mat 28:18-20; Yes 60:1-5; Rm 8:16-18).

Di bawah perawatan khusus dari Ibu dan kasih serta perhatian dari anggota Korea yang menyambut mereka dengan berkata “We Love You!” ke mana pun mereka pergi, para anggota luar negeri memiliki berbagai pengalaman seperti mengunjungi gereja-gereja tetangga dan Museum Sejarah Gereja Tuhan serta menghadiri Konferensi Kepemimpinan Mahasiswa Universitas Global 2019. Melalui sebuah acara yang diadakan di Institut Pelatihan Go & Come Okcheon, mereka membagikan visi Injil kepada para pemuda dan anggota pelajar Korea. “Melalui kunjungan ini, saya menyadari bahwa saya tidaklah sendirian. Sebagai seorang anak dari Bapa dan Ibu yang penuh kasih, ketika kita semua melakukan yang terbaik untuk memenuhi misi dalam setiap situasi yang diberikan, kita akan dengan mudah menyelesaikan pengabaran Injil kepada tujuh miliar orang,” kata Saudari Paola Rendon dari New Windsor, NY, AS. “Sepanjang jadwal dengan anggota pemuda-pemudi dari banyak negara, saya merasakan tekad kuat mereka untuk menyelesaikan misi Injil. Saya menjadi yakin bahwa kita pasti dapat mengabarkan Injil kepada semua orang di dunia,” kata Saudara Rocky Fernandes dari Pune, India. Nyanyian baru yang mereka nyanyikan dalam bahasa Korea selama kebaktian terakhir sebelum mereka berangkat ke negara asal mereka menunjukkan tekad dan kegembiraan mereka untuk menyelesaikan misi Injil:

“Hai engkau, bintang-bintang Sion! Oh, kaum muda seperti embun fajar! Bangkit dan marilah kita menjadi terang! Mari kita menyinari kemuliaan Ibu kita! Elohim, Tuhan kita, telah memberi kita semua daya dan kekuatan. Sekarang, marilah kita bangkit, para pemuda pemudi Sion, mari kita bangkit!”