WATV.org is provided in English. Would you like to change to English?

Gigaseo (Surat yang Dikirim ke Rumah)

120 Jumlah tampilan

欲作家書說苦辛 恐敎愁殺白頭親
陰山積雪深千丈 却報今冬暖似春
Saya ingin menulis buku tentang kesulitan, tetapi saya takut akan membunuh kerabat lama saya dengan kesedihan.
Salju di Gunung Yinshan memiliki kedalaman ribuan kaki, namun musim dingin ini sama hangatnya dengan musim semi.
Ketika saya mengirim surat ke rumah, saya hendak menceritakan masalahku, tetapi saya khawatir orang tuaku yang berambut abu-abu akan menjadi cemas, jadi meskipun salju lebat menutupi gunung yang gelap ini, saya menulis bahwa musim dingin ini sama hangatnya dengan musim semi.

Ini adalah bagian dari puisi berjudul “Gigaseo” (artinya surat yang dikirim ke rumah) yang ditulis oleh seorang pegawai negeri, Lee Ahn-nul, ketika dia menjadi gubernur Hamgyeongbuk-do, provinsi paling utara, di pertengahan Joseon, Dinasti Korea. Meski mengalami kesulitan saat tinggal jauh dari rumah, namun ia menulis surat kepada orang tuanya dengan cara yang berbeda dari kondisi yang sebenarnya. Rasa cinta dan perhatian penulis terhadap orang tuanya diungkapkan dalam surat tersebut.

Karena penderitaan seorang anak adalah penderitaan orang tuanya, maka anak yang penuh perhatian terhadap orang tuanya tidak akan mengungkapkan perasaannya meskipun mereka sedang tertekan. Meskipun demikian, para orang tua selalu menyadarinya—ini sungguh menakjubkan.

Tuhan melukiskan setiap anak di telapak tangan-Nya (Yes 49:16), dan selalu memperhatikan keselamatan jiwa kita. Tuhan mengetahui segalanya—bahkan kekhawatiran kita. Alangkah baiknya jika kita memahami Tuhan seperti Dia memperhatikan kita.

Saya harap Anda semua dapat melepaskan beban pikiran Anda, dan mengisinya dengan harapan akan sorga.

Saya berharap Bapa dan Ibu Sorgawi akan merasa hangat dan nyaman bahkan di tengah dinginnya musim dingin seolah-olah saat itu adalah musim semi.