WATV.org is provided in English. Would you like to change to English?

Semuanya Telah Diberikan oleh Tuhan

1 Samuel 30

79 Jumlah tampilan
FacebookTwitterEmailLineKakaoSMS

Daud beserta keenam ratus orang-orangnya melarikan diri dari Saul dan telah mencapai Ziklag, negeri orang Filistin. Orang Amalek telah menyerbu Ziklag dan telah menawan seluruh perempuan dan anak-anak bersamanya. Daud mengejar orang Amalek bersama dengan keenam ratus orang-orangnya, namun satu per satu dari mereka kelelahan pada saat mereka mencapai sungai Besor. Daud membiarkan orang-orangnya yang telah kelelahan untuk menyeberangi sungai tersebut untuk tinggal di belakang dan menjaga persediaan, dan mengejar orang Amalek dengan empat ratus orang sisanya dan memperoleh kemenangan besar.

Ketika Daud dan orang-orangnya membawa kembali para istri dan anak-anak yang telah diambil dan bahkan semua jarahannya ke sungai Besor, orang-orang yang tinggal di belakang dan menjaga persediaan datang menemui Daud dan orang-orangnya. Daud memperlakukan mereka dengan cara yang sama seperti sebelumnya. Mengenai hal itu, beberapa dari keempat ratus orang yang pergi bersama Daud merasa marah dan berkata,

“Karena mereka tidak ikut pergi bersama-sama dengan kita, janganlah kita berikan kepada mereka apa-apa dari jarahan yang kita selamatkan itu, kecuali kepada masing-masing mereka istrinya dan anak-anaknya. Itu boleh mereka bawa, dan biarlah mereka pergi!”

Melihat niat jahat mereka, Daud berkata kepada mereka dengan tegas,

“Tuhanlah yang telah melindungi kita dan menyerahkan ke dalam tangan kita gerombolan yang menyerang kita. Bagian orang yang tinggal di dekat barang-barang adalah sama seperti bagian orang yang pergi berperang. Itu akan dibagi sama-sama.”

Alasan Daud dan orang-orangnya mampu memperoleh kemenangan dalam pertempuran adalah berkat janji Tuhan yang mutlak, “Kejarlah, sebab sesungguhnya, engkau akan dapat menyusul mereka dan melepaskan para tawanan” (1 Sam 30:8). Meskipun demikian, beberapa orang memuji diri mereka sendiri dan menunjukkan keserakahan mereka atas barang jarahan. Jadi Daud menjelaskan kepada mereka bahwa Tuhanlah yang telah memberikan mereka kemenangan dan seluruh jarahan, serta membuat aturan dalam membagi jarahan kepada mereka yang berperang di garis depan dan mereka yang berjaga di belakang secara merata.

Pada setiap zaman, satu-satunya yang memegang kunci kemenangan hanyalah Tuhan. Jika kita yang telah dipercayakan dengan pekerjaan injil melaksanakan misi penginjilan dengan setia pada posisi yang diberikan, maka Tuhan yang adil akan memberkati setiap masing-masing dari kita.